Skip to content
May 20, 2011 / pondoktokyah

AKU TERBABAS

Sebaik saja melepasi tempat rehat Tikam Batu.  Hujan renyai-renyai.  Kereta begitu banyak sekali, maklumlah sudah jadi kebiasaan setiap hari Jumaat petang, kereta begitu banyak sekali menghala ke Utara, termasuklah kereta aku.

Aku sengaja mengambil ruang sebelak kanan. Aku memandu dengan kelajuan 70 – 80 sahaja.  Kereta didepan ku juga agak jauh, tetapi kereta di sebelah kiri memang terlalu banyak, rapat-rapat lak tu.

Sambil mendengar kisah nasi lemak yang bakal dihentikan jualannya  di sekolah-sekolah, tiba-tiba kereta yang ku pandu berpusing dan terbabas melanggar divider. Aku sendiri bengong, kenapa tiba-tiba kereta ku menghentam divider.  Aku kedengaran bunyi berek kereta, mungkin cuba mengelak dari melanggar kereta ku yang berhenti secara tiba-tiba.

Jantungku tiba-tiba bergegar begitu laju, aku seolah-olah hentak pengsan.  Yang aku ingat aku sentiasa menyebut nama Allah sebab aku ketika itu merasa bahawa aku aku mati kalau ada kereta yang tidak nampak aku dan melanggar kereta ku yang tiba-tiba stop melintangi lebuhraya.

Aku nampak kereta peronda lebuhraya berhenti disebelah lebuhraya menghala ke selatan.  Pemandu peronda tu memberi isyarat kepada ku supaya jangan cuba memandu.  Dia memberi isyarat suruh aku menunggu dia sampai. Dia  menyeberangi jalan menuju kepada ku.

Sampai kepada ku dia tanya samada aku ada sebarang penyakit? Aku kata aku ada sakit jantung.  Dia suruh aku minum air.  Dia tanya samada aku terlena ka?  Aku kata tidak,  malah aku sentiasa berhati-hati kerana hujan dan kereta pulak banyak dan aku  memandu  tak laju peronda lebuh raya percaya akan kata-kata ku.  Kalau aku laju, aku akan terbang  melepasi pengadang jalan.

Aku sebenarnya merasa takut.  Peronda lebuhraya memeriksa kereta ku.  Semuanya elok, tiada yang rosak dan dia membenarkan aku terus memandu dengan memasang lampu kecemasan.  Aku menalipon suamiku dan memaklumkan apa yang terjadi.  Aku minta dia menjemput aku di hentian Gurun sebab aku tak berani nak memandu terus ke rumah.  Aku tau suami ku risau, dia dan anak bongsuku terus datang menjemput aku di Gurun.

Pagi Ahad, aku menalipon anak ku Syasay untuk naik bas ke Alor Setar dan memandu kereta ku untuk pulang ke Pulau Pinang.  Aku masih tidak berani untuk memandu sendirian.  Hampir sampai di tempat di mana aku terbabas, aku menunjukkan kepada Syasya, tiba-tiba kami nampak sebuah proton Pesona menjunam di sebelah kiri jalan.  Aku seram dan menyuruh anak ku jang berhenti.  Aku menalipon memeberitahu suamiku apa yang terjadi.

Minggu berikutnya,  aku menyuruh suamiku naik bas dan turun di tol Sungai Dua jika dia nak aku pulang ke rumah.  Selepas pejabat aku terus pulang dimana suami ku telah sedia menunggu aku di Tol Sungai Dua.  Ahadpun datang aku paksa suami ku menemani aku pulang ke Pulau Pinang. Kali ini kejadian aneh berlaku lagi.  Sampai di tempat aku terbabas, aku memperlahankan kereta ku, tiba entah dari mana datangnya suatu cecair pekat melempah menutupi cermin di hadapan suamiku hingga dia tak nampak jalan di depan.  Nasib baik aku yang memandu, sepanjang memandu aku memang tidak lepas dari berzikir.

Sebaik sahaja sampai di rumah ku, suamiku terus membasuh kereta yang dipenuhi oleh cecair busuk.

Kepada pemandu yang melalui lebuhraya selepas hentian Tikam Batu kalau dari Penang dan sebelum tikam batu kalau dari Alor Setar hendaklah lebih beringat, ingat kepada Allah dan sentiasa sepanjang pemanduan anda.  Kemalangan berada di mana, kalau kita tak langgar orang, orang langgar kita dan begitulah sebaliknya.

K jumpa lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: